Saturday, 12 October 2013

3 Lelaki Paling Jahat

pray for rabia
#PrayForR4bia

Dalam satu negeri terdapat tiga lelaki sedang bertanding untuk menentukan siapakah yang paling jahat di negerinya.

Lelaki pertama menyerang seorang wanita sehingga giginya patah dan hidungnya berdarah. Lalu, dia berkata pada yang lain, "Sayalah manusia paling jahat!".

Kemudian pemuda kedua mencekik wanita tersebut sehingga pengsan, kemudian mengeluarkan pistol dan menembak satu das peluru tepat-tepat di kepalanya sampai mati. Lalu dia berkata kepada yang lain, "Tidak ada yang lebih jahat dari saya!". Sambil ketawa berdekah-dekah.

Pemuda yang ketiga hanya melihat dan diam. Dia kemudiannya tersenyum dan berkata, "Akulah yang paling jahat, kerana aku hanya duduk dan menonton, sedangkan wanita ini adalah saudaraku!".

Wanita itu adalah Palestin,
Lelaki pertama adalah US,
Lelaki kedua adalah Israel.

Lelaki ketiga pula adalah mereka yang hanya menonton dan tidak peduli dengan kekejaman lelaki pertama dan kedua itu.

#Adakah kita tergolong lelaki ketiga??


من لم يهتمّ بأمر المسلمين فليس منهم
"Sesiapa yang tidak mengambil berat tentang hal ehwal kaum muslimin, maka dia bukan dari kalangan mereka".

R4bia
#Pray4Egypt

Jadi, apa tindakan kita? Tidak lain dan tidak bukan ialah kita mesti bekerja untuk Islam. Oleh kerana kita hanya dimuliakan oleh Allah dengan Islam, kita mesti bekerja, jatuh dan bangun demi Islam. Nyahkan jauh-jauh perjuangan berasaskan bangsa kerana Saidina Umar pernah berkata :

نحن قوم أعزنا الله بالإسلام فمتى ابتغينا بغير الإسلام أذلنا الله
“Kita adalah kaum yang dimuliakan Allah dengan Islam. Bilamana kita mencari kemuliaan selain dengan Islam, kita sememangnya telah dihina oleh Allah”

Melayukah kita atau Jawakah kita atau Cinakah kita, ia sedikit pun tidak memberi nilai di akhirat nanti. Berapa sen nilai ‘melayu’ kita di akhirat nanti sekiranya kita berjuang berasaskannya. Berjuanglah demi Islam, kerana Islam akan menyelamatkan semua.

Muslims are dying , America is smiling , Israel is clapping , We are praying.
#PrayForR4bia #WeStandTogetherForIslam



#PrayForUs for SPM 2013

#11A+

Amiiin

Saturday, 11 May 2013

TIPS Awal Sebelum Bertudung Labuh...


Gambar Hiasan

1) Mulakan dengan memakai stokin kaki & sarung lengan. Biasakan memakai baju yang longgar dan melepasi punggung. Tukarkan penggunaan seluar jeans dengan seluar slack yang longgar.

2) Cari & sertailah kumpulan usrah yang benar. yakni yang diyakini agama naqibah (ketua usrah) nya serta hala tujunya selari dengan syariat. insyaAllah.

3) Perhebatkan langkah menyertai majlis-majlis ilmu seperti kuliah maghrib di Masjid, ceramah-ceramah oleh ustaz/ustazah untuk menambah input dalam diri. InsyaAllah, akan bertemu sahabat-sahabat baru yang baik di majlis-majlis tersebut.

4) Bersungguh-sungguh memperbaiki ibadah-ibadah asas seperti solat, puasa & sebagainya. Boleh rujuk ustaz/ustazah, sahabat2 yang diyakini agama, kitab-kitab fardu ain, ataupun mendengar ceramah-ceramah online (kalau boleh, semua ini seiring).

5) Perbanyakkan membaca al-Quran & mentadabbur (mengkaji) maknanya. Tidak ada gunanya pembacaan al-Quran tanpa memahami isinya. Milikilah tafsir mini sebagai teman karib. :)

6) Apabila hati sudah semakin kuat, yakni semakin sudah yakin dengan pilihan yang dibuat (untuk berhijrah lillahi taala) maka, perlahan-lahanlah mulakan langkah untuk memperbaiki penampilan. Mulalah memakai baju yang menutupi peha (mencecah lutut). Paling popular, T-shirt Muslimah. Namun, hati-hati, seeloknya pastikan ukurannya mencecah lutut kerana T-shirt yang tidak menutupi peha berpotensi untuk menampakkan bentuk peha jika dipakai dengan seluar.

7) Mulakan dengan memakai tudung bidang 50 (melepasi bahu). Pinkan secara lurus. Kalau dipinkan silang ke dada, kelihatan agak singkat. Kebiasaannya muslimah memilih untuk memakai Tudung Turki atau Tudung Mesir.

8) Setelah semakin selesa, mulalah memakai pula tudung Tudung Turki/Mesir/Bawal bidang 60. Tudung jenis ini kebiasaannya labuh mencecah siku & menutupi punggung. Sebenarnya, tudung jenis ini pun sudah memadai untuk menutupi aurat dengan sempurna. Namun, agak renyah sebab penggunaan pin.. ( kalau tudung jahit terus sarung je. lagi mudah kan? ) ^ ^

9) Dalam pada berusaha menjaga penampilan, langkah 1-6 masih dipraktikkan dengan istiqomah (berterusan). Iman ditingkatkan, ibadah diperhebatkan, akhlak dipermantapkan. insyaAllah.

10) Kemudian, setelah bersedia untuk memakai tudung labuh berjahit, bolehlah mulakan dengan berselang-seli dengan Tudung Turki/Mesir bidang 60 sebelum istiqomah dengan tudung labuh berjahit. Serta kurangkan pemakaian seluar serta mengantikannya dengan memakai kain. Memakai t-shirt muslimah dengan kain tidak ada salahnya. Bahkan lebih manis dipandang mata. :) .

Monday, 29 April 2013

Husnul Khatimah

Sebuah Kisah

Waktu: Sekitar zaman selepas kewafatan Rasulullah saw.
Tempat: Di kawasan Timur Tengah.

Seorang pemuda yang gagah lagi perkasa telah berkhidmat sebagai pengumandang azan (muazzin) selama dua dekad. Lelaki yang berkulit gelap ini sangat berpengalaman dalam bidang kerjanya itu. Dia merupakan seorang muslim yang begitu mantap keimanannya dan ketaqwaannya kepada Allah. Namun, dia tidak pernah menyangka bahawa dia akan tertunduk kerana seorang gadis.

Pada suatu siang, muazzin yang berkulit gelap itu sedang bersiap untuk melaungkan azan zuhur. Seperti lazimnya, dia menaiki tangga menghala ke puncak menara (minaret). Tiba-tiba, sebelum dia memulakan laungan azan, dia terlihat dari atas sebuah rumah yang dimiliki oleh seorang wanita kafir yang cantik. (Nak digambarkan cantiknya perempuan ini, kulitnya putih melepak, matanya menawan dan sebagainya).

Perempuan wanita kafir ini sedang bersolek di dalam biliknya sambil membiarkan tingkapnya terbuka. Dia pun cukup hairan (walaupun dia seorang kafir yang sudah mengenali gaya hidup orang islam) mengapa azan zuhur masih tidak berkumandang. Tiba-tiba, kedengaran teriakan suara seorang lelaki dari luar rumahnya memanggil tuan rumah perempuan kafir ini. Gadis jelita ini dengan terburu-buru pergi ke pintu rumahnya lalu membuka. Dengan terkejutnya dia sedang melihat lelaki gagah berkulit gelap yang sepatutnya mengumandangkan azan zuhur pada waktu itu.

"Wahai pemuda, bukankah engkau sepatutnya melaungkan azan sekarang ini?" tanya gadis itu kepada si muazzin.

"Wahai gadis jelita, aku begitu terpesona melihatmu. Aku ingin menikahi kamu", kata muazzin itu.

"Sesungguhnya engkau tahu bahawa aku tidak akan memeluk Islam dan engkau tidak akan memeluk agama aku", balas gadis kafir dengan suara yang keras.

"Tidak mengapa, aku akan memeluk agamamu untuk menikahimu", balas lelaki itu.

Maka, lelaki tersebut telah murtad lalu bernikah dengan wanita kafir itu. Pada suatu hari, lelaki tersebut sedang menaiki tangga di rumahnya. Tiba-tiba, tangga tersebut runtuh dan meragut nyawa lelaki yang murtad itu. Lelaki yang dahulunya seorang muazzin telah meninggal dalam keadaan kafir.

Kesimpulan: Sebagai seorang muslim, jaga dan kekalkanlah akidah kita sehingga ajal menjemput. Janganlah terpedaya kerana fatamorgana seperti wanita, harta dan pangkat.


Monday, 11 February 2013

Malu seorang muslimah :)


Tetamu sudah ramai di rumah, suasana riuh rendah sesekali diselitkan dengan gelak tawa sudah bertukar sepi. Ibu, ayah dan tetamu sudah bersedia di hadapan. Tiba-tiba namaku dipanggil, “Zaimah, mari ke depan nak..”
Hatiku bergetar. “Ya Allah, malunya mahu ke depan..”. Hari pertama aku akan melihat secara langsung si dia, ibu dan ayahnya diiringi Kak Su, naqibahku dan suaminya. Dalam hati aku memohon, agar perasaan malu yang menebal dalam diri ini kena pada tempatnya.


Malu Seorang Wanita
 

Dalam sebuah hadis, Nabi S.A.W bersabda yang bermaksud: “Terdapat 99 bahagian tarikan pada wanita berbanding lelaki, lalu Allah kurniakan ke atas mereka sifat malu.” (Hadis riwayat Baihaqi)

Salah satu ciri kemuliaan wanita terletak pada sifat malu yang menebal dalam dirinya. Apa itu malu? Macam mana untuk malu? Bila masanya perlu malu?

 Definisi malu menurut ulama, seperti Al Junaid menyatakan, ”

Karena melihat berbagai macam karunia dan melihat keterbatasan diri sendiri, maka di antara keduanya muncul suatu keadaan yang disebut malu. Hakikatnya adalah akhlak yang mendorong untuk meninggalkan keburukan dan mencegah pengabaian dalam memenuhi hak Allah swt.” -cdari kitab Madarijus Salikin karya Ibnu Qayyim Al Jauziyah.
  
 Malu sekarang sudah semakin mahal nilainya. Ibarat dalam urusan jual beli, barang yang sangat sukar diperolehi semakin melambung tinggi harganya. Malu dalam diri seseorang semakin sukar untuk ditemui. Manusia semakin bebas melakukan apa sahaja yang diingini dan mencalar definisi malu yang disebutkan ulama di atas, hatta melanggar sunnah Nabi saw dalam merealisasikan sifat malu.

“Nabi saw tersangat malu lebih dari malunya anak dara yang berada di sebalik tirainya.” (HR Ahmad – sahih) 

 Nabi bersabda lagi:

Dalam Ash Shohihain dari Abu Hurairah ra, dari Rasulullah SAW, baginda bersabda: Iman itu ada 70 cabang lebih, atau 60 cabang lebih. Yang paling utama adalah perkataan laa ilaaha illallah, dan yang paling rendah menyingkirkan gangguan dari jalan, dan rasa malu itu cabang dari iman. (HR Bukhari dan Muslim)

Juga dari Imran bin Hushain ra, dia berkata Rasulullah SAW bersabda: Rasa malu itu tidak mendatangkan kecuali kebaikan. (HR Bukhari dan Muslim)

 Rasulullah SAW juga bersabda: Sesungguhnya di antara perkataan nubuwah pertama yang diketahui manusia adalah: Jika engkau tidak malu, maka berbuatlah sesukamu. (HR Bukhari)

Bermula dari serendah Iman adalah rasa malu, malu itu sentiasa mendatangkan kebaikan sehinggalah kepada perlian Rasulullah saw yang seharusnya menanamkan rasa bersalah dalam diri untuk mempertahankan sifat malu tersebut.

Disebabkan hilangnya sifat malu ini, maka semakin hari semakin banyak kita dengari timbulnya pelbagai gejala sosial melibatkan kaum wanita. Pembuangan bayi tidak akan berlaku sekiranya wanita itu malu untuk bersama seorang lelaki yang bukan mahramnya. Lari dari rumah di kalangan wanita (majoritinya) tidak mungkin timbul jika wanita itu ada rasa malu dengan Allah swt kerana menderhaka kepada kedua ibubapanya. Pendedahan aurat yang berleluasa di kalangan wanita tidak mungkin dapat dilihat sekiranya wanita itu malu ibarat malunya anak Nabi Syuaib untuk pergi berjumpa dengan Nabi Musa a.s. [Surah Al-Qasas: 22-28] yang antara petikannya:

“Salah seorang anak perempuan Nabi Syuaib as berjalan untuk menemui Nabi Musa dengan penuh rasa malu” (25: al-Qasas)

Analogi biasa yang kita dengari, antara buah yang masak ranum cantik dan berseri-seri dan buah yang telah rosak, busuk dan dimakan ulat, puncanya kerana apa? Sudah tentu kerana buah yang masak ranum cantik dan berseri-seri itu datang dari tuan yang sentiasa menjaga buah tersebut, dibalut dengan kain, disiram dengan baja yang mencukupi, ditepis dari ulat dan lalat yang ingin datang mengganggu sedangkan buah yang buruk itu dibiarkan begitu sahaja tanpa ada sebarang perlindungan. Begitulah ibaratnya sifat malu yang ada dalam diri seorang wanita, secara tidak langsung akan terangkat martabat dirinya.
  
 

Malu wanita tidak menegahnya keluar untuk menuntut ilmu agama dan berdakwah  

Ini yang dikatakan malu yang kena pada tempatnya. Malu seorang wanita tidak menghalang wanita tersebut agar mumtaz untuk ummah!

Malu yang menebal dalam diri tidak sampai kepada menjadikan seseorang wanita itu terperap di dalam rumah tanpa mengetahui keadaan dunia luar dan isu semasa atau lebih buruk lagi, menjadi bodoh dengan berada di rumah sahaja.

Buktinya?

Bukti pertama datang dari Ummul Mukiminin yang pertama, Siti Khadijah r.a. Khadijah seorang peniaga yang kaya-raya. Mana mungkin Saidatina Khadijah menjadi kaya tanpa beliau keluar untuk berdagang. Tetapi dengan diiringi perasaan malu untuk menjaga setiap tindak-tanduknya.

Bukti kedua adalah Saidatina Aishah r.a. Beliau adalah satu-satunya wanita yang paling banyak meriwayatkan hadith daripada Rasulullah saw. Terkenal dengan kecerdikannya sehinggakan ¼ daripada perundangan Islam dikeluarkan oleh beliau. Menjadi sumber rujukan sahabat ketika itu dan sehingga kini. Mana mungkin Saidatina Aishah r.a menjadi wanita yang sebegitu bijak tanpa beliau keluar dari rumah untuk menuntut ilmu.

Kita lihat pula kesungguhan para wanita/sahabiah di zaman Nabi saw. Abu Sai’id al-Khudri berkata:

“Seorang wanita berjumpa Rasulullah saw dan berkata “Wahai Rasulullah, orang-orang lelaki beruntung kerana selalu mendapat tazkirah darimu. Kami minta satu hari untuk kamu khususkan kepada kami bagi menyampaikan ilmu yang telah engkau ajarkan.” Lalu Nabi saw menjawab: “Berhimpun pada hari sekian-sekian.” Kami pun berhimpun pada hari yang telah ditetapkan Nabi dan Nabi saw mengajar mereka apa yang telah ajarkan pada Nabi saw.” (HR Bukhari dan Muslim – sahih)

Dalam athar ada menyebut:

“Sebaik-baik wanita adalah wanita ansar, sifat malu yang ada pada mereka tidak menghalang mereka bertanya dan mencari ilmu agama.”

Wanita dengan diiringi perasaan malu yang selayaknya tidak menghalang diri mereka untuk menjadi cemerlang dalam ilmu. Wanita juga mempunyai kewajipan yang sama seperti lelaki untuk berdakwah sepertimana disebutkan dalam firman Allah swt:

“Dan orang-orang yang beriman lelaki-lelaki dan perempuan-perempuan, sebahagian mereka menjadi penolong kepada sebahagian yang lain. Mereka menyuruh berbuat baik dan mencegah dari yang mungkar, melaksanakan solat, menunaikan zakat dan taat kepada Allah dan RasulNya. Mereka akan diberi rahmat oleh Allah. Sungguh Allah Maha Perkasa, Maha Bijaksana.”[At-Taubah: 71]

Beraninya Nusaibah ra berjihad menentang musuh, Rufaidah al-Aslamiyah merawat orang lelaki yang cedera dalam peperangan, Asma’ binti Abu Bakar yang menghantar makanan pada Nabi dan ayahnya dalam peristiwa hijrah, Khaulah yang menegur Khalifah Umar di khalayak ramai adalah sebahagian daripada contoh sahabiah yang keluar berjihad di jalan Allah swt. Mana mungkin semua contoh ini dapat kita dengari andai kata mereka tidak meletakkan sifat malu itu pada tempatnya!

Sebagai penutup, untuk renungan bersama:

Firman Allah S.W.T yang bermaksud,  “Katakanlah: Adakah sama orang yang berilmu dengan orang yang tidak berilmu”. (Az-Zumar: 9)
 
Wallahualam.

Saturday, 9 February 2013

Syurga | Semudah Itukah?

"Apalah... orang kafir pasti masuk jahanam punya, padan muka!! Aku orang Islam...buat dosa banyak mana pun...masuk syurga gak..." kata seorang muslim yang begitu yakin dengan keislamannya....

Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh....ya akhi, ya ukhti. Semoga Allah meRahmati kita sentiasa.
Dalam artikel ini, ana berminat mengupas mengenai mahalnya syurga Allah s.w.t. Nak masuk syurga bukan sekadar Muslim.

Muslimin, Muttaqin, Mukhlisin...

Alhamdulillah...kita masih lagi bergelar seorang muslim...
Zaman sekarang ini, ramai manusia yang bergelar muslim...tapi ramaikah yang bertaqwa (melakukan suruhan Allah dan meninggalkan laranganNya)? Manusia bergelar muslim sudah semestinya mengucap dua kalimah syahadah (testimony of faith)

"أشهد أن لا إله إلا الله، و أشهد أن محمد رسول الله"

"Aku bersaksi bahawa tiada Tuhan selain Allah, dan Nabi Muhammad pesuruh Allah."
Demikianlah lafaz syahadah yang sering kita ucapkan ketika solat. Apabila kita melafazkannya, kita sebenarnya telah membuat satu ikatan agung dengan Allah. Kita mempercayai kewujudanNya sebagai Tuhan yang Maha Esa lagi Maha Kuasa. Pada masa yang sama, kita juga telah menandatangani dokumen ghaib yang mengesahkan status kita sebagai hamba Allah. Bila disebutkan hamba, sudah semestinya wajib mentaati tuannya. Melihat status quo, begitu ramai Muslim yang tidak mengucap (menghayati) dua kalimah syahadah dengan betul. Apakah buktinya? Buktinya berada di hujung jari antum....cuba lihat news feed anda di facebook.....pasti ada kawan2 antum yang post gambar2 yg tidak menutup aurat dan sebagainya.
Paling dianggap mudah ialah ikhtilat yg melampau di alam maya...kononnya dengan memberi salam kepada lain jantina tu perkara kecil? Sedangkan itulah putik2 bunga maksiat tanpa kita sedari... Tuntasnya, dalam ramai2 muslimin, ramai juga yg x bertaqwa, auratnya dibuka, maruahnya tergadai, rukun islam x sempurna, dan lain2 (pandai-pandailah antum fikir sendiri).

Dalam ramai-ramai yang bertaqwa, berapakah peratus mukhlisin (orang-orang yang ikhlas)? Apabila seseorang itu beribadah, hendaklah ia ikhlaskan hatinya. Ikhlas sangat berkait rapat dengan hati (niat) yang bersifat x stabil. Sedang kita (lelaki) solat, lalu seorang wanita di tepi kita. Serta merta niat kita berubah drpd ikhlas kpd menunjuk-nunjuk di hadapan manusia. Betapa mudah syaitan mengganggu hati kita. Dalam setiap perlakuan, niatlah hanya kerana Allah 'Azza Wajalla sahaja. Kenapa? Kerana dengan rahmat Allah sahaja kita dimasukkan ke syurga. Tunjuklah segala ibadah kita kepada Allah... bukan kepada yang lain....Just Allah the Almighty.

Seperti yang kita belajar, setiap muslim pasti dimasukkan ke dalam syurga...jikalau ia mempunyai dosa...ia akan dimasukkan ke dalam neraka dahulu sehingga hilang dosanya....kemudian baru ia dimasukkan ke dalam syurga. Ada yang beranggapan "Biarlah masuk neraka...yang pasti akhirnya masuk syurga gak....".

Mereka yang beranggapan demikian, cepat-cepatlah istighfar dan muhasabah diri. Kalau masih lagi beranggapan demikian, hayati cerita ini:

Sebuah Kisah di Masjid

Pada suatu malam selepas isya', seorang penjaga masjid yang berumur lingkungan 20 tahun sedang mengunci pintu-pintu pagar masjid. Semasa dia sedang mengunci pintu terakhir, dia terdengar derapan kasut menuju ke arahnya dari belakang.

"Assalamualaikum..." tegur seorang wanita yang memakai hijab dan berjubah hitam. Suaranya begitu halus dan lembut.

"Waalaikumussalam..." jawab Muhammad, penjaga masjid tersebut sambil menoleh ke belakang melihat pemilik suara yang begitu halus itu."Mengapakah kak masih berada di sini? Masjid ini hendak dikunci."

"Saya mencari tempat singgah untuk satu malam sahaja. Saya berhajat untuk bermalam di masjid ini",jawab muslimah tersebut.

Dengan perasaan belas kasihan, Muhammad membenarkan wanita itu bermalam di masjid. Malangnya, Muhammad terpaksa berjaga untuk melindungi wanita itu. Muslimah tersebut membuat keputusan untuk tidur di dewan solat muslimat manakala Muhammad tidur di luar dengan alasan untuk membuat kerja. Sebelum wanita itu beradu, dia terlihat Muhammad sedang membuat kerjanya di bawah cahaya lilin yang kecil. Wanita itu pun berasa hairan melihat Muhammad menggunakan cahaya lilin di samping menggunakan cahaya lampu yang jauh lagi terang. Tanpa berfikir panjang, kelopak mata wanita itu pun jatuh dengan kemas menutup matanya yang cukup menawan.

Alhamdulillah, keesokan subuhnya wanita tersebut bangun dengan selamat dan menunaikan solat subuh. Setelah itu, wanita berhijab itu berjumpa Muhammad lalu berterima kasih kepadanya. Wanita itu pun meneruskan perjalanan ke destinasinya.

Apa yang berlaku pada malam tersebut ialah Muhammad sedang melakukan kerjanya di bawah cahaya lilin. Sebenarnya, nafsu syahwatnya begitu kuat untuk melakukan maksiat bersama wanita itu. Bagaimana dia mampu mengawalnya? Setiap kali dia terdetik untuk melakukan maksiat, dia akan meletakkan tapak tangannya di atas api lilin yang berada di hadapannya itu. Setelah dia merasai kepanasan api dunia yang sangat menyeksakan, nafsunya pun tunduk kepadanya. Apatah lagi api neraka yang jauh lebih panas. Sanggupkah kita menanggungnya?

Kesimpulan secara menyeluruhnya ialah: Jadikanlah diri kita seorang muslim yang bertaqwa dengan ikhlas. Jadilah muslim yang berkualiti agar terus dimasukkan ke dalam syurga Allah yang sangat penuh dengan ni'mat. Ingatlah bahawa 'Syurga itu Ni'mat, Ni'mat pasti Mahal.'

Wallahu a'lam.