Saturday, 9 February 2013

Syurga | Semudah Itukah?

"Apalah... orang kafir pasti masuk jahanam punya, padan muka!! Aku orang Islam...buat dosa banyak mana pun...masuk syurga gak..." kata seorang muslim yang begitu yakin dengan keislamannya....

Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh....ya akhi, ya ukhti. Semoga Allah meRahmati kita sentiasa.
Dalam artikel ini, ana berminat mengupas mengenai mahalnya syurga Allah s.w.t. Nak masuk syurga bukan sekadar Muslim.

Muslimin, Muttaqin, Mukhlisin...

Alhamdulillah...kita masih lagi bergelar seorang muslim...
Zaman sekarang ini, ramai manusia yang bergelar muslim...tapi ramaikah yang bertaqwa (melakukan suruhan Allah dan meninggalkan laranganNya)? Manusia bergelar muslim sudah semestinya mengucap dua kalimah syahadah (testimony of faith)

"أشهد أن لا إله إلا الله، و أشهد أن محمد رسول الله"

"Aku bersaksi bahawa tiada Tuhan selain Allah, dan Nabi Muhammad pesuruh Allah."
Demikianlah lafaz syahadah yang sering kita ucapkan ketika solat. Apabila kita melafazkannya, kita sebenarnya telah membuat satu ikatan agung dengan Allah. Kita mempercayai kewujudanNya sebagai Tuhan yang Maha Esa lagi Maha Kuasa. Pada masa yang sama, kita juga telah menandatangani dokumen ghaib yang mengesahkan status kita sebagai hamba Allah. Bila disebutkan hamba, sudah semestinya wajib mentaati tuannya. Melihat status quo, begitu ramai Muslim yang tidak mengucap (menghayati) dua kalimah syahadah dengan betul. Apakah buktinya? Buktinya berada di hujung jari antum....cuba lihat news feed anda di facebook.....pasti ada kawan2 antum yang post gambar2 yg tidak menutup aurat dan sebagainya.
Paling dianggap mudah ialah ikhtilat yg melampau di alam maya...kononnya dengan memberi salam kepada lain jantina tu perkara kecil? Sedangkan itulah putik2 bunga maksiat tanpa kita sedari... Tuntasnya, dalam ramai2 muslimin, ramai juga yg x bertaqwa, auratnya dibuka, maruahnya tergadai, rukun islam x sempurna, dan lain2 (pandai-pandailah antum fikir sendiri).

Dalam ramai-ramai yang bertaqwa, berapakah peratus mukhlisin (orang-orang yang ikhlas)? Apabila seseorang itu beribadah, hendaklah ia ikhlaskan hatinya. Ikhlas sangat berkait rapat dengan hati (niat) yang bersifat x stabil. Sedang kita (lelaki) solat, lalu seorang wanita di tepi kita. Serta merta niat kita berubah drpd ikhlas kpd menunjuk-nunjuk di hadapan manusia. Betapa mudah syaitan mengganggu hati kita. Dalam setiap perlakuan, niatlah hanya kerana Allah 'Azza Wajalla sahaja. Kenapa? Kerana dengan rahmat Allah sahaja kita dimasukkan ke syurga. Tunjuklah segala ibadah kita kepada Allah... bukan kepada yang lain....Just Allah the Almighty.

Seperti yang kita belajar, setiap muslim pasti dimasukkan ke dalam syurga...jikalau ia mempunyai dosa...ia akan dimasukkan ke dalam neraka dahulu sehingga hilang dosanya....kemudian baru ia dimasukkan ke dalam syurga. Ada yang beranggapan "Biarlah masuk neraka...yang pasti akhirnya masuk syurga gak....".

Mereka yang beranggapan demikian, cepat-cepatlah istighfar dan muhasabah diri. Kalau masih lagi beranggapan demikian, hayati cerita ini:

Sebuah Kisah di Masjid

Pada suatu malam selepas isya', seorang penjaga masjid yang berumur lingkungan 20 tahun sedang mengunci pintu-pintu pagar masjid. Semasa dia sedang mengunci pintu terakhir, dia terdengar derapan kasut menuju ke arahnya dari belakang.

"Assalamualaikum..." tegur seorang wanita yang memakai hijab dan berjubah hitam. Suaranya begitu halus dan lembut.

"Waalaikumussalam..." jawab Muhammad, penjaga masjid tersebut sambil menoleh ke belakang melihat pemilik suara yang begitu halus itu."Mengapakah kak masih berada di sini? Masjid ini hendak dikunci."

"Saya mencari tempat singgah untuk satu malam sahaja. Saya berhajat untuk bermalam di masjid ini",jawab muslimah tersebut.

Dengan perasaan belas kasihan, Muhammad membenarkan wanita itu bermalam di masjid. Malangnya, Muhammad terpaksa berjaga untuk melindungi wanita itu. Muslimah tersebut membuat keputusan untuk tidur di dewan solat muslimat manakala Muhammad tidur di luar dengan alasan untuk membuat kerja. Sebelum wanita itu beradu, dia terlihat Muhammad sedang membuat kerjanya di bawah cahaya lilin yang kecil. Wanita itu pun berasa hairan melihat Muhammad menggunakan cahaya lilin di samping menggunakan cahaya lampu yang jauh lagi terang. Tanpa berfikir panjang, kelopak mata wanita itu pun jatuh dengan kemas menutup matanya yang cukup menawan.

Alhamdulillah, keesokan subuhnya wanita tersebut bangun dengan selamat dan menunaikan solat subuh. Setelah itu, wanita berhijab itu berjumpa Muhammad lalu berterima kasih kepadanya. Wanita itu pun meneruskan perjalanan ke destinasinya.

Apa yang berlaku pada malam tersebut ialah Muhammad sedang melakukan kerjanya di bawah cahaya lilin. Sebenarnya, nafsu syahwatnya begitu kuat untuk melakukan maksiat bersama wanita itu. Bagaimana dia mampu mengawalnya? Setiap kali dia terdetik untuk melakukan maksiat, dia akan meletakkan tapak tangannya di atas api lilin yang berada di hadapannya itu. Setelah dia merasai kepanasan api dunia yang sangat menyeksakan, nafsunya pun tunduk kepadanya. Apatah lagi api neraka yang jauh lebih panas. Sanggupkah kita menanggungnya?

Kesimpulan secara menyeluruhnya ialah: Jadikanlah diri kita seorang muslim yang bertaqwa dengan ikhlas. Jadilah muslim yang berkualiti agar terus dimasukkan ke dalam syurga Allah yang sangat penuh dengan ni'mat. Ingatlah bahawa 'Syurga itu Ni'mat, Ni'mat pasti Mahal.'

Wallahu a'lam.

No comments:

Post a Comment